Thursday, November 4, 2010

Manusia Pra Sejarah.. Adakah sebagaimana yang digambarkan?

Biasanya selepas habis kuliah saya dan rakan-rakan bersembang di warung sambil berbicara secara ilmiah dan juga santai. Dan topik ini adalah yang dibangkitkan oleh salah seorang sahabat saya dan saya rasa bagus untuk kita sama-sama kongsi pandangan yang menarik tersebut.




Kita semua sedia maklum setelah didedahkan melalui pembelajaran di sekolah bahawa manusia awalnya melalui beberapa zaman. Dibahagikan beberapa fasa seperti zaman batu dan sebagainya. Apa yang barat gambarkan.. manusia ketika itu sangat tidak bertamadun, bercawat, memburu serta memakan daging mentah. Ilustrasi di atas adalah sesuatu yang biasa dan melekat kemas di dalam otak pemikiran kita. Tapi benarkah begitu keadaannya sejak nabi Adam dahulu?

Terlebih dahulu mari kita lihat kandungan Al Quran. Antara yang terkandung di dalamnya adalah kisah-kisah para nabi termasuklah nabi Adam semenjak diturunkan dari syurga hinggalah kepada Nabi Muhammad saw. Tidak ada pun menceritakan perihal manusia di zaman batu atau sebagainya. Yang ada antaranya adalah kehebatan kerajaan Nabi Sulaiman, Firaun, Namrud dan kesemua kisah tersebut terbukti dengan peninggalan kesan-kesan sejarah mereka yang mengagungkan.




Setiap zaman mempunyai teknologi mereka sendiri. Zaman firaun misalnya..kalau tidak masakan mereka mampu membina piramid yang begitu hebat. Maknanya ketika itu sudah wujud teknologi yang menjadi misteri sehingga kini. Bagaimana mereka boleh menguasai teknologi tersebut. Sekarang mari kita berbalik kepada nabi Adam...

Nabi Adam sebelum diturunkan ke bumi tinggal di dalam 'syurga'. Syurga adalah satu tempat yang tiada tandingannya baik dari segi apapun di dunia ini. Yalah ia adalah sesuatu yang 'tidak pernah terlintas oleh hati, dilihat oleh mata dan didengar oleh telinga'. Kalau kita berhujah secara bodoh sudah tentulah teknologinya 'Mega Super Ultra Modern'. Jadi Nabi Adam telah melihat semua ini dan melaluinya.

Bila Nabi Adam berada di dunia adakah beliau lupa terus teknologi-teknologi ini tanpa menyebarkan kepada keturunannya?. Sebab usia beliau sangat lama bukan seperti sekarang. Adakah baginda bercawat? tak mungkin... jadi nampaknya sudah lama kita semua di tipu oleh barat selama ini.

brazil650.jpg

Timbul satu persoalan? Bagaimana pula yang ada di papua New Guinea, Amazon, Burma, Filipina, Irian Jaya dan sebagainya.. tidakkah ia menggambarkan teori barat itu betul? Jawapan kepada persoalan tersebut ialah.. apakah tidak mungkin dalam arus yang moden, ada yang lari darinya dan inginkan kehidupan yang tersendiri di dalam hutan dan seterusnya beranak pinak di sana.

Bruno Manser adalah contoh terbaik, orang barat dari negara maju yang menjalani kehidupan bersama suku kaum penan di Sarawak. Semua itu tidak mustahil berlaku.

Sekarang mana yang anda lebih percaya.. Quran atau Orang Barat?


*Kesemua gambar diambil dari Google.

1 comment:

malaymind said...

Entry yang bagus....

Blog Widget by LinkWithin